Isnin, Jun 12, 2017

Buka Dulu Baru Doanya

Sekadar mengisi ruang masa dengan memperhalusi satu permasalahan yang disebut dalam kitab-kitab fiqh kita. Masalah berhubungkait dengan doa berbuka, namun dalam ruang ini, faqir tidak berhasrat untuk mempolemikkan antara doa sahih dan doa dhaif, tak kuasa nak layan, yang penting kalau dhaif sekalipun tiada siapa daripada kalangan ulama yang muktabar mengharamkannya.

Apa yang hendak diperkatakan adalah tertib yang dianggap paling utama untuk melaksanakan doa-doa berbuka tersebut. Dengan kata "tertib yang awla" bukanlah maksudnya hendak menafikan harusnya dan bolehnya melakukan doa-doa tersebut dengan menyalahi tertib ini. Yang dikehendaki hanyalah untuk menjelaskan perincian yang terkandung dalam kitab-kitab fiqh mengenai hal tersebut.

Pada kebiasaannya, orang kita setelah beduk berbunyi menandakan masuknya waktu untuk berbuka, maka mereka akan terus membaca doa berbuka yang masyhur lagi ma'ruf yang bermula dengan "Allahumma laka shumtu ..." dan setelah itu barulah mereka berbuka dengan makan tamar atau minum air. Ini adalah satu perbuatan yang baik lagi terpuji dalam ketentuan syarak yang mulia. Namun dalam kitab-kitab ulama kita dinyatakan bahawa tertib yang awla adalah berbuka dahulu dan setelah menunaikan syarat berbuka dengan makan dan minum seumpama tamar dan air barulah kita mendatangkan doa berbuka tersebut. Untuk lebih jelas, kita lihat dahulu apa yang ditulis oleh ulama yang lebih hampir kepada kita di Nusantara, Mawlana Syaikh Arsyad al-Banjari rahimahullah  yang menulis dalam kitabnya yang masyhur Sabilal Muhtadin  sebagai berikut:-


(Dan sunnat) kemudian daripada berbuka puasa membaca (Allahumma laka shumtu wa `ala rizqika afthartu) yakni Hai Tuhanku keranaMu jua aku puasa dan atas rezekiMu aku berbuka puasa. (Dan lagi) sunnat membaca (Allahumma dzahabazh zhamaa-u wabtallatil 'uruuqu wa tsabatal ajru, in sya Allahu ta`ala) yakni Hai Tuhanku telah hilanglah dahaga dan basahlah sekalian urat dan sabitlah pahala, in sya Allahu ta`ala).
Jadi doa tersebut dianjurkan untuk dibaca setelah berbuka puasa, yakni setelah memakan sesuatu sebagai syarat berbuka. Dalam kitab-kitab turats yang berbahasa Arab. kalimah `aqibal fithr yang ertinya adalah "selepas berbuka" atau "setelah berbuka" atau "sejurus mengiringi berbuka" digunakan, walaupun kalimah `indal fithr yang ertinya "ketika berbuka" turut digunakan. Namun daripada penjelasan para ulama kita faham bahawa kalimah `indal fithr itu maksudnya adalah `aqibal fithr. Ini jelas disebut dalam Fathul Wahhab dan Hasyiah al-Jamal dengan nas yang hampir sama di mana dinyatakan sebagai berikut:-
(Dan) bahawasanya (dia membaca (`aqiba) selepas) adalah lebih awla daripada perkataannya (`inda) ketika ( berbukanya: Allahumma laka shumtu wa `ala rizqika afthartu) [yakni membaca doa tersebut selepas berbuka adalah lebih awla daripada membaca ketika berbuka, iaitu sebelum berbuka].
 Penjelasan yang serupa dapat dijumpai dalam Minhajul Qawwim yang menyatakan:-
 (dan) mustahab (bagi orang yang berpuasa berdoa (`indahu) ketika berbuka) yakni (ba'dal fithr) selepas berbuka (Allahumma laka shumtu wa `ala rizqika afthartu).....
Dan sebagai penutupnya kami datangkan juga perkataan Sidi Syatha ad-Dimyathi dalam 'I`aanatuth Thalibin sebagai berikut:-

(Dan perkataannya: dan dia sunnat berdoa) iaitu orang yang berbuka (dan perkataannya: (`aqibal fithr) selepas berbuka) iaitu selepas sesuatu yang menghasilkan dengannya perbuatan berbuka, dan bukannya sebelumnya dan bukan juga ketika (yakni menyertainya) (perkataannya : Allahumma laka shumtu) .....
Oleh itu, diharap jelas bahawa doa berbuka tersebut didatangkan setelah berbuka dan bukannya sebelum berbuka dan bukan juga ketika berbuka. Inilah yang awla. Berbukalah dulu, makan dulu buah tamarnya, kunyah biar lumat, kasi telan biar masuk dalam perut, selepas telan barulah kita berdoa: Allahumma laka shumtu, wa `ala rizqika afthartu (Ya Allah, keranaMu aku telah menjalani ibadah puasa dan atas rezekiMulah aku telah berbuka). Manakala ketika menunggu waktu berbuka, banyakkanlah doa - doa lain yang elok dan baik kerana itu antara masa yang mustajab berdoa. Ketika berbuka bacalah basmallah  dan doa makan sekadarnya, kemudian setelah berbuka seperti di atas barulah membaca doa berbuka. Inilah kaifiat yang awla bagi mendatangkan doa berbuka puasa sebagaimana yang dinyatakan oleh para ulama.

Tiada ulasan: