Rabu, Jun 19, 2024

TG Haji Wan Ali Jambu

Tuan Guru Haji Wan Ali al-Jambuwi (1915 - 1995) adalah antara ulama pondok di Patani Darus Salam. Beliau di lahirkan di Pekan Jambu, Daerah Yaring. Memulakan pengajian formal di sekolah sehingga tamat Tingkat 4 sebelum memutuskan untuk mendalami ilmu agama. Untuk tujuan tersebut, beliau telah berkelana ke Kelantan Darun Naim untuk berguru dengan ulama tersohor ketika itu, almarhum al-`Alim al-`Allaamah al-Wali Tuan Guru Haji Muhammad Yusuf bin Ahmad yang lebih terkenal dengan sebutan Tok Kenali, ulama yang telah mencetak ratusan ulama yang menabur jasa di rantau Melayu.
Setelah mondok dengan Tok Kenali, beliau berangkat pula ke Mekah untuk menyambung pelajaran di Madrasah ash-Shaulatiyyah dan berguru dengan para ulama Tanah Haram. 12 tahun beliau di Mekah, maka sekitar 1946 beliau balik ke Patani lalu membuka pondok di Kampung Sekam yang dinamakan sebagai Madrasah Batu - Furu` ash-Shaulati al-`Alawi. Beliau mengajar hampir 45 tahun di pondoknya sebelum menghembuskan nafas terakhir pada 1995 ketika berusia 80 tahun. Di antara karangan beliau yang masih dicetak dan beredar dalam masyarakat adalah Pengingatan Muslimin bagi isyrathus sa`ah akhir zaman yang membicarakan secara ringkas tapi padat tentang alamat - alamat besar akhir zaman seperti Imam Mahdi, Nabi Isa, Dajjal dan Yakjuj Makjuj. Mudah - mudahan Allah menyirami roh beliau dengan siraman rahmat kasih sayang serta menempatkan beliau di dalam syurga Jannatun Na`im, al-Fatihah.

Jumaat, Jun 14, 2024

Shalawat Nur - Kiyai Shaleh Darat

Shalawat Badawi Shughra atau lebih dikenali sebagai Shalawat Nuril Anwar telah lama menjadi bacaan dan amalan ulama dan awam umat Islam di berbagai belahan dunia Islam. Pengamal yang istiqamah mengamalkannya telah merasai keberkatannya sehingga pengalaman tersebut diceritakan dan tersebar. Maka, tercatatkan kisah - kisah khasiat atau fadhilat atau keberkatannya dalam karangan para alim ulama. Semuanya hasil tajribah dan pengalaman individu, maka terpulang untuk percaya atau tidak, tiada masalah, sebab bukannya firman Allah jalla wa`ala dan sabda Junjungan shallaAllahu `alaihi wa sallam. Tak perlu kita habiskan beras untuk bertelagah mengenainya, nak pakai pakai, tak nak pakai sudah. 

Maka di antara ulama yang menulis sedikit tentang keberkatan dan khasiat Shalawat Nuril Anwar ini adalah gurunya para kiyai di Jawa, Kiyai Haji Muhammad Shaleh bin Umar bin Muhammad Tasnim as-Samarani @ Kiyai Shaleh Darat (1235 - 1321H). Beliau rahimahullah menyebut di awal kitabnya Minhajul Atqiya` yang merupakan syarah beliau dalam Bahasa Jawa bagi syair Hidayatul Adzkiya` dinyatakan sebagai berikut (setelah diMelayukan):- "... Orang mukmin sewajarnya juga membaca shalawat yang dinisbahkan kepada Sayyid Ahmad al-Badawi yang shighahnya [ Allahumma shalli `ala Nuril Anwari...]. Ada pun faedah daripada shalawat ini adalah:- Barangsiapa yang memperbanyak membaca shalawat ini, maka semua hajatnya akan terpenuhi, kesusahannya akan hilang, semua perkara sulit akan menjadi mudah, akan muncul cahaya di hatinya, dikurniai ilmu sir dan semua hajatnya akan dimudahkan. Faedah dari shalawat ini sudah teruji. Adapun kaifiatnya adalah membacanya sebanyak 100 kali atau 92 kali setiap hari.

Mudah - mudahan bermanfaat, shallu `alan Nabi Muhammad.


Jumaat, Jun 07, 2024

Faedah Dari Kunuzul Asrar

Kitab Kunuzul Asrar merupakan karya seorang ulama dan pemuka Thariqat asy-Syadziliyyah, al-Imam al-`Arif bilLah Sidi `Abdullah al-Khayyaath bin Muhammad al-Haarusy al-Maghribi al-Faasi at-Tunisi rahimahullah. Kitab ini menghimpunkan berbagai jenis lafaz shalawat yang menurut pengarangnya memiliki kelebihan dan khasiat yang tertentu. Kitab ini mendapat perhatian awam dan khawas, bahkan tidak kurang yang menjadikannya sebagai bacaan dan wiridan mereka. Di antara shalawat yang terkandung dalam kitab tersebut adalah shalawat yang kira - kira ertinya: Ya Allah, limpahkanlah shalawat ke atas Junjungan Nabi Muhammad dan ke atas ahli keluarga, sahabat dan pengikut baginda, selagi mana mata masih dapat memandang; bumi masih disirami hujan; manusia masih menunaikan haji dan umrah; masih ada yang bertalbiah bertahallul, melaksanakan korban, tawaf dan mencium Hajaral Aswad."

Syaikh Yusuf an-Nabhani menukilkan shalawat ini sebagai Shalawat ke-103, pada halaman 329 kitab Sa`adatud Daarain. Beliau dalam komentar ringkasnya menyatakan Syaikh al-`Iyaasy menemui catatan pada dinding kubah sebahagian awliya` bahawasanya membaca shalawat ini sekali seumpama membaca 500,000 shalawat. Oleh sebab dalam shalawat ini ada disebutkan tentang haji dan umrah juga amalan bersangkutan seperti tawaf dan tahallul, maka ada ulama yang menganjurkan ia dibacakan dalam bulan haji. Mungkin antara hikmahnya, selain untuk mengambil sempena, adalah sebagai pengubat kepiluan dan kerinduan mereka - mereka yang belum diberi kesempatan melaksanakan ibadah haji tersebut.


Habib `Abdul Bari bin Syaikh bin `Aydrus al-`Aydrus, ulama Hadhramaut yang wafat di Tarim pada tahun 1358H, sering mengingatkan murid dan pencinta beliau agar memperbanyakkan bershalawat dengan shalawat ini ketika masuk bulan DzulHijjah, terutama sekali pada hari `Arafah. Beliau rahimahullah menyatakan bahawa para salaf (yakni ulama dan leluhur Ba `Alawi) tidak meninggalkan shalawat ini terutama pada saat hari Arafah (yakni saat jemaah haji berwuquf di Arafah), mereka memperbanyakkan membaca shalawat ini. Ini bukanlah sesuatu yang pelik kerana  isi kandungan shalawat tadi yang memohon agar ganjaran shalawat yang kita hatur kepada baginda Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam diganda dan dilestari, antaranya, selagi ada orang yang mengerjakan ibadah haji dan umrah, bertalbiah, bertahallul, menyembelih korban, tawaf dan mengucup Hajaral Aswad. Sebanyak mana bilangannya dan selagi mana ada yang melakukannya, maka sedemikian itulah harapan kita agar ganjaran shalawat kita digandakan dan dipanjangkan oleh Allah ta`ala.

Memandang kepada besarnya ganjaran yang dipohon dan keluasan rahmat Allah yang tidak berpenghujung, tidak hairan, Habib Hamid bin Alwi bin Thahir al-Haddad, seorang ulama ahlil bait yang lahir di Qaydun dan wafat di Mekah tahun 1415H, menulis dalam kitab shalawat beliau, al-Hadiyyatus Saniyyah pada halaman 18 bahawa membaca shalawat ini 5 kali mudah-mudahan menjadi penebus diri pembacanya dari azab neraka. Semoga shalawat ini dapat dijadikan tambahan pada amalan kita sebagaimana saranan dan pesanan para ulama kita. Mudah - mudahan berkat di dunia dan di akhirat.

Klip Ustazah Halimah al-`Aydrus 


Rabu, Mei 29, 2024

Martsiyyah Sayyidah Shafiyyah

Di dalam banyak - banyak syair bangsa Arab, ada yang dinamakan syair ritsa` atau martsiyyah. Dalam tradisi Melayu, syair atau sajak seperti ini tidak masyhur walaupun ada. Ini adalah bentuk syair yang diucapkan ketika atau selepas seseorang meninggal dunia bagi melahirkan kepiluan ditinggalkan serta mengenang kebaikan si mati ketika hayatnya. Ketika Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam wafat, di antara yang mengubah ritsa` bagi melepas pemergian baginda ke sisi ar-Rafiqul A'la adalah ibu saudara baginda yang bernama Sayyidah Shafiyyah binti Abdul Muthallib radhiyaAllahu `anha. Martsiyyah Sayyidah Shafiyyah ini masyhur dan dimuatkan dalam berbagai karya termasuklah dalam karangan - karangan hadis. Imam ath-Thabrani menukilkannya dalam al-Mu'jam al-Kabir yang mana menurut Imam al-Haitsami dalam Majma` az-Zawaid pada jilid 17, halaman 465 - 466, sanadnya adalah hasan.

Sayyidah Shafiyyah radhiyaAllahu `anha dalam ritsa` tersebut memanggil Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam dengan seruan "ya nida`" yakni dengan seruan "Ya,RasulAllah". Antara kata - kata yang beliau ungkapkan dalam ritsa` tersebut adalah: "Saksikanlah, Ya RasulAllah, engkau telah menjadi (sumber / sebab) kesenangan kami (rakha-ana) (dalam riwayat lain "harapan kami (raja-ana)"). Maka jika semata - mata menyeru atau memanggil Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam dengan ungkapan - ungkapan seperti "Ya Nabi" atau "Ya RasulAllah" itu syirik secara mutlak, maka adakah kita tergamak menghukum ibu saudara baginda, Sayyidah Shafiyyah sebagai musyrik? Barang diingat bahawa seruan dalam ritsa` tersebut dilakukan dan diucap selepas roh suci baginda shallaAllahu `alaihi wa sallam berpisah dengan jasad yang mulia, yakni selepas kewafatan baginda meninggalkan alam dunia berpindah ke alam barzakh. Maka janganlah bermudah - mudah menghukumkan sesama saudara sebagai musyrik dengan sebab - sebab yang tidak qathie.

Isnin, Mei 06, 2024

Pinggan Berdoa

Di antara perbuatan sunat yang didasarkan kepada sunnah Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam adalah mengutip serta memakan makanan yang terjatuh dari suapan atau pinggan yang kita makan. Juga disunatkan setelah selesai makan, jari jemari tangan kanan yang digunakan untuk makan, terutamanya  3 jari iaitu jari tengah, jari telunjuk dan ibu jari, dijilat. Begitulah juga dengan pinggan yang telah kita gunakan untuk makan tadi. Di antara dasar bagi amalan ini adalah sabdaan Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam yang diriwayatkan oleh Imam Muslim sebagai berikut:- " Adalah Rasulullah shallaAllahu `alaihi wa sallam ketika selesai memakan sesuatu makanan, baginda menjilat jari - jarinya yang tiga (yakni Junjungan biasanya makan dengan tiga jari, iaitu jari tengah, jari telunjuk dan ibu jari, bersesuaian dengan diet baginda seperti tamar, roti dan seumpamanya, yang hanya perlu menggunakan 3 jari untuk mengambil dan menyuap ke mulut) dan baginda bersabda: " Jika suapan seseorang daripada kamu terjatuh, (kutiplah semula) lalu hilangkan daripadanya kekotoran ( jika ada) dan makanlah ia, jangan ditinggalkan untuk dimakan oleh syaitan." Baginda menganjurkan kepada kami untuk menyapu / mengusap pinggan makan (dengan jari) dan bersabda: "Sesungguhnya kamu tidak tahu pada makanan yang manakah terletaknya keberkatan."

Diterangkan bahawa kaifiat menjilat jari menurut sunnah adalah dengan memulakan jilatan pada jari tengah, lalu jari telunjuk dan akhirnya ibu jari. Manakala "jilat" pinggan itu tidaklah bererti pinggan itu dijilat terus dengan lidah seperti anjing atau kucing menjilat - jilat bekas makanannya. Ulama kita menerangkan perlakuan menjilat pinggan adalah dengan menghabiskan segala sisa atau bekas makanan yang ada pada pinggan tersebut, lalu mengusap atau menyapu pinggan tersebut dengan telunjuk jari tangan kanan kita dan setelah itu menjilatnya. Inilah yang dikatakan sebagai men"jilat" pinggan.

Mawlana Syaikh Daud al-Fathani rahimahullah di akhir karangan beliau yang dinamakan Perhubungan Bughyatuth Thulaab menerangkan kaedah dan fadhilahnya seperti berikut:-

...Dan sunat ia memungut akan tumpah pada makanan, maka dimakannya. Dan sunat apabila memakan pada umpama pinggan kayu, disapunya dengan telunjuknya yang lekat pada pinggan dan dijilatnya yang bekas makanan pada anak jarinya kerana tersebut dalam hadis yang riwayat daripada Bazzar bahawasanya berkata pinggan yang kita jilat makanan yang padanya: "Allahumma ajirhu minan naari kamaa ajaarani min la'qisy syaithaan,"  - "Hai Tuhanku, lepaskan olehMu akan dia daripadanya api neraka seperti ia melepaskan kami daripada jilat oleh syaitan.....

Perbuatan menjilat jari dan pinggan, setelah selesai makan sebagai satu perbuatan sunat tidak menjadi pertikaian di sisi para ulama, kerana ianya tsabit daripada nas yang shahih. Namun, yang dipermasalahkan oleh sebahagian adalah kelebihan atau fadhilat melakukan perbuatan tersebut kerana riwayat - riwayat mengenai kelebihannya ada yang dhaif. Jika pun riwayat - riwayat tersebut dhaif, ia hanya berkaitan dengan masalah fadhail sahaja, yang tujuannya adalah sebagai pelengkap dan motivasi melakukan sunnah tersebut.

Di antara kelebihan adalah sebagaimana disebut oleh Mawlana Syaikh Daud tadi dan juga faqir nukilkan sebagai tambahan apa yang disebut oleh Imam ad-Damiri rahimahullah  dalam an-Najmul Wahhaaj fi syarhil Minhaaj, juz 6, halaman 260, sebagai berikut:- 
...Dan mustahab untuk memakan semula suapan yang terjatuh, menjilat jari jemari dan pinggan makan, kerana ada hadis yang diriwayatkan oleh at-Tirmidzi dan Ibnu Majah daripada Nubaisyah al-Aslami bahawa Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda: "Sesiapa yang makan dari pinggan, kemudian dia menjilatnya (yakni menyapu / mengusap sehingga bersih pinggan dengan jari dan menjilat jari tersebut), maka pinggan tersebut akan beristighfar baginya (yakni pinggan tersebut akan berdoa agar dia mendapat keampunan Allah). Menurut yang diriwayatkan oleh al-Bazzar, pinggan tersebut berdoa dengan katanya: "Ya Allah, selamatkan dia dari api neraka sebagaimana dia menyelamatkan aku daripada jilatan syaitan."

Mudah - mudahan kita tergolong dalam kalangan yang mendapat doa daripada makhluk - makhluk Allah, daripada doanya para malaikat yang maksum sehingga doa benda - benda jamadat seperti pinggan mangkuk dan sebagainya. Jangan - jangan ampunan Allah bagi kita terselit dalam doa - doa tersebut. Makanya jadi manusia jangan sombong dan bongkak, jangan memandang rendah dan hina kepada makhluk lain. Ingat, orang yang tawadhu itu dikasihi Khaliq dan makhluk.

Isnin, April 29, 2024

Tahlil Jaami` Sidi Ahmad

Di antara wirid asas yang terpenting dalam Thariqah Ahmadiyyah Idrisiyyah adalah lafaz tahlil yang dirangkaikan dengan pengharapan agar ganjaran pahalanya digandakan Allah dengan berlipat kali ganda. Maka dinamakan zikir atau tahlil ini sebagai Zikir @ Tahlil Jaami` yakni ucapan zikir tahlil yang menghimpunkan ganjaran pahala yang teramat besar sehingga tak terperi. Thariqah Ahmadiyyah Idrisiyyah adalah salah satu thariqat yang masyhur dan ramai pengamalnya di dunia termasuklah di negara kita ini. Di Malaysia, ianya telah lama bertapak di Kelantan dan Negeri Sembilan, hingga ke saat ini masih ada dan berkembang. Ada pun tahlil jaami`, para ulama kita, walaupun tidak berafiliasi dengan Thariqah Ahmadiyyah Idrisiyyah secara khusus atau ketat, turut menganjurkan bacaan tahlil jaami` sebagai upaya mencapai gandaan ganjaran sebagaimana yang dilafazkan. Zikir ini telah masyhur dan rata diamalkan oleh ulama dan awam, samada pengamal Thariqat Ahmadiyyah Idrisiyyah atau bukan. Misalnya, almarhum Tuan Guru Nik Abdul Aziz pun mengamalkannya dan memasukkan zikir ini dalam Zikir Pagi Jumaat yang biasa beliau baca bersama jemaah. Almarhum al-Muhaddits Dr. Muhammad bin `Alawi al-Maliki dan al-Faqih Habib Zain bin Ibrahim BinSumaith hafizahullah turut menganjurkan membaca Tahlil Jami` ini.

Buya al-Maliki dalam kitab zikir dan wirid yang biasa beliau ijazahkan kepada muridin dan muhibbin, Khulasah Syawaariqal Anwaar, halaman 31, berpesan sebagai berikut:- (Jangan  Tinggalkan) Untuk menyibukkan diri dengan zikir:- " { La ilaha illa Allah, Muhammadur Rasulullah }, fi kulli lamhatin wa nafasin `adada maa wasi`ahu `ilmUllah." Sesungguhnya ia adalah zikir jaami` (yakni zikir yang menghimpunkan ganjaran pahala) bagi segala wirid.
 
Untuk melengkapkan faedah, faqir nukilkan sejarah Tahlil Jaami` sebagaimana tercatat dalam karya Ustaz Muhammad bin Ali bin Ahmad al-Ibrahimi, yang membahas tentang wirid - wirid yang biasa diamalkan selepas sembahyang, berjodol an-Nafahatur Rabbaniyyah fil Awradil Madaniyyah. Pada halaman 79 dinyatakan sebagai berikut:
Mengkhatam Dengan Tahlil Yang Jaami`

Disukai kita mengkhatam atau menutup tahlil kita itu dengan lafaz tahlil yang jaami`:-
 "La ilaha illa Allah, Muhammadur Rasulullah, fi kulli lamhatin wa nafasin `adada maa wasi`ahu `ilmUllah", artinya: "Tiada tuhan melainkan Allah, Muhammad itu Pesuruh Allah, pada tiap - tiap kelipan mata dan hembusan nafas, sebanyak - banyak bilangan barang yang diliputi oleh ilmu Allah. 

Tahlil yang jaami` ini berasal daripada al-`Arif biLlah al-Imam as-Sayyid Ahmad bin Idris radhiyaAllahu `anhu. Ia menerimanya di dalam suatu pengalaman rohaniahnya, di dalam mana ia berjumpa dengan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam beserta dengan Nabi al-Khidhr `alaihis salam. Tahlil yang jaami` ini ditalqinkan kepadanya, mula - mulanya oleh Nabi al-Khidhr `alaihis salam atas suruhan daripada Nabi kita shallaAllahu `alaihi wa sallam, bersekali dengan talqin shalawat dan istighfar yang jaami`. Kemudian Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam sendiri mentalqinkannya kepada as-Sayyid Ahmad radhiyaAllahu `anhu. Di dalam pengalaman itu Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam mengatakan kepadanya, bahawa ia telah dikurniakan anak - anak kunci langit dan bumi, iaitu tahlil yang khusus itu, beserta dengan shalawat yang `adzimah dan istighfar yang kabir. Barangsiapa mengucap tiap - tiap suatu daripadanya sekali, maka ganjarannya adalah kadar dunia dan akhirat dan barang yang di dalam keduanya, berlipat - lipat kali ganda banyaknya.......
Dalam an-Nujumuz Zahirah, halaman 76, Habib Zain bin Ibrahim BinSumaith hafizahullah berpesan agar kita mengamalkan tahlil jaami` Sidi Ahmad bin Idris radhiyaAllahu `anhu selepas setiap shalat fardhu sebanyak 4 kali. Beliau menyatakan bahawa membaca sekali tahlil tersebut seumpama membaca 72,000 kali ucapan tahlil yang biasa. Ini adalah kerana ghalibnya pada setiap hari, seseorang bernafas sebanyak 24,000 kali, manakala matanya pula berkelip sebanyak 48,000 kali, menjadikan jumlah bilangan nafas dan kelipan matanya sebanyak 72,000 kali. Ini menurut anggaran sebahagian orang, bukannya mesti dan pasti sebanyak itu.

Pada hemat faqir yang dhaif, mungkin ini jumlah yang dapat dihitung dan dikira - kira, sedangkan yang dalam keluasan ilmu Allah, di mana ilmu Allah itu berta`alluq dengan segala wajibat, mustahilat dan jaa-izat, tiada siapa yang mengetahuinya selain Zat Yang Maha Mengetahui, Allah `azza wa jalla. Jadi jumlah 72,000 tersebut hanyalah bilangan yang kecil, yang dapat dihitung berdasarkan turun naik nafas dan pejam celiknya mata. Gandaan yang sebenar hanya Allah sahaja yang mengetahui, tertakluk kepada KehendakNya dan kabul daripadaNya jua, dari nol hinggalah ke tak terperi. Kita selaku hamba hendaklah sentiasa berbaik sangka dengan Zat yang Maha Pengasih Maha Penyayang yang berkuasa mutlak memberikan balasan yang berlimpah ruah tak terhitung kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Semoga segala amalan kita diterima Allah dan diredhaiNya sehingga menjadi sebab kita melangkah ke syurga dengan rahmatNya jua.

Habib Muhammad al-Maliki


Guru Kapuh


Tuan Guru Nik Abdul Aziz

Rabu, Mac 27, 2024

Shalawat KH Raden Asnawi Kudus

 



Khamis, Februari 29, 2024

Ayatul Kursi & Wirid

Dinyatakan sebagai ayat teragung dalam al-Quran oleh Baginda Muhammad shallaAllahu `alaihi wa sallam. Mempunyai fadhilat dan khasiat yang menakjubkan, selain ajaran dan panduan yang luhur. Ramai yang menghafalnya dan menjadikan sebahagian wirid penting mereka. Itulah Ayatul Kursi, ayat yang ke-255 dalam Surah al-Baqarah. Kelebihan, khasiat dan ganjaran bagi sesiapa yang membaca ayat ini sudah tidak asing lagi dalam masyarakat Islam. Perkara ini disebut dalam berbagai nas yang shahih, hasan dan dhaif. Oleh itu, ianya menduduki tempat yang istimewa dalam hati dan dada umat ini.

Di antara fadhilatnya sebagaimana tercatat dalam Kanzul Ummal, jilid 2, adalah sesiapa yang mewiridkan bacaannya setiap selepas shalat fardhu, maka Allah ta`ala sendiri yang akan mencabut nyawanya menjelang ajal, yakni tatkala menjelang ajalnya dia akan mendapat perhatian rahmat khusus daripada Allah `azza wa jalla. Di samping itu, dia juga akan diberikan kedudukan seperti atau seumpama orang yang berjihad di pihak para nabi dan rasul sehingga dia memperolehi kesyahidan. Riwayat - riwayatnya adalah sebagai berikut:
  • Sesiapa yang membaca Ayatul Kursi, tiadalah diwakilkan untuk mencabut nyawanya (ketika ajalnya) selain Allah ta`ala.
  • Sesiapa yang membaca Ayatul Kursi selepas setiap shalat, yang mencabut rohnya (nanti) adalah Tuhan Dzul Jalali wal Ikram dan adalah dia seperti orang yang berperang di pihak para nabi dan rasul sehingga dia gugur syahid.
  • Sesiapa yang membaca Ayatul Kursi selepas setiap shalat fardhu, maka Tuhan yang mencabut rohnya dengan tanganNya (yakni qudrahNya) dan dia diberi kedudukan (seumpama) kedudukan orang yang berperang bagi para nabi dan rasul sehingga gugur syahid.
  • Sesiapa yang membaca Ayatul Kursi selepas setiap shalat, maka tiada yang mencegahnya dari memasuki syurga selain kematian (yakni, dia tidak dapat masuk syurga hanya kerana dia belum mati). Sesiapa yang membacanya ketika hendak tidur, maka diamankan Allah ta`ala rumahnya, rumah jirannya dan rumah - rumah di sekitarnya (yakni dijaga dari sebarang musibah dan bencana).
  • Sesiapa yang membaca Ayatul Kursi selepas setiap shalat fardhu, maka tiada penghalang di antara dia dengan masuk syurga kecuali mati.
  • Sesiapa yang membaca Ayatul Kursi selepas setiap shalat,  tiadalah di antara dia dengan masuk syurga selain kematiannya, maka apabila dia mati, masuklah dia syurga.
Allahu ... Allah, walaupun riwayat - riwayat tersebut ada yang shahih dan ada yang dhaif, namun tidak sewajarnya kita biarkan sahaja tanpa tergerak hati untuk kita menjadikan bacaan ayat yang agung ini sebagai wirid yang kita lazimi setiap selepas shalat. Juga barang diingat, bahawa berzikir atau berwirid dan berdoa selepas shalat fardhu, apatah lagi dengan zikir - zikir selepas shalat yang ma'tsur, samada panjang atau ringkas, adalah satu sunnah yang sunat hukumnya, yakni seseorang yang berzikir selepas shalat fardhu akan mendapat ganjaran pahala yang berganda, iaitu pahala sunat berzikir secara umum (mutlak) dan pahala sunat berzikir selepas shalat fardhu secara khusus. Namun semuanya tertakluk kepada qasad atau niatnya, yakni jika niat atau qasadnya pada permulaan zikir atau ketika berzikir adalah untuk melakukan zikir - zikir yang sunat selepas shalat sebagaimana anjuran syarak, maka dia akan mendapat ganjaran berzikir secara mutlak dan juga ganjaran khusus kesunnahan berzikir selepas shalat. Jika dia berzikir tanpa sebarang niat, maka dia hanya memperolehi pahala berzikir secara mutlak. Ini adalah kerana setiap amalan itu tergantung dengan niatnya, namun keluasan rahmat Allah itu tiada terhingga.

Menurut sebahagian ulama, kesunnahan berzikir atau membaca wirid dan berdoa selepas shalat fardhu ini juga berlanjutan masanya sehingga masuk shalat fardhu yang berikut, walaupun dipisahkan oleh senggang waktu yang panjang atau telah diceraikan dengan percakapan atau pekerjaan lain. Berzikir atau berwirid dan berdoa sejurus sahaja selesai shalat fardhu itu afdhal dan akmal menurut mereka namun jika dilakukan kemudian daripada itu, tetap mendapat pahala sunat berzikir atau berwirid selepas shalat fardhu dan bukan hanya pahala sunat berzikir secara mutlak. Inilah pandangan sebahagian ulama kita, walaupun ada ulama lain yang berpandangan sebaliknya. Apa - apa pun, sayogia selepas shalat fardhu jangan ditinggalkan berzikir atau berwirid dan berdoa walaupun secara ringkas, dengan mendahulukan wirid zikir yang ma'tsur, walaupun sekadar istighfar dan Allahumma antas Salam.... Maka biasakan dan lazimkan berwirid dan berdoa selepas shalat fardhu, jangan lepas salam lantas jalan. Di dunia ini mungkin kita tak nampak, namun nanti di akhirat, hatta setelah kita jadi ahli syurga pun, kita akan menyesal kerana berlalunya masa - masa kita di dunia ini tanpa zikrullah. Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda: "Setiap detik masa yang dibiarkan berlalu pergi oleh seseorang anak Adam tanpa diisi dengan zikir mengingati Allah atau ibadah (yakni samada zikir dan ibadah khusus maupun umum) akan menjadi sesalan baginya pada Hari Kiamat (yakni dia akan menyesal atas kealpaan dirinya setelah dia melihat bagaimana besar ganjarannya)." 

Sebagai penutup, faqir kongsikan 2 faedah bagi kita yang bermazhab Syafie. Yang pertama, menurut sebahagian ulama kita, segala amalan atau wirid atau zikir yang berwaktu seperti wirid - wirid selepas shalat fardhu, apabila luput waktunya sunat pula diqadha pada waktu - waktu yang lain. Yang kedua, wirid selepas shalat fardhu boleh juga diindiraj (yakni dimasukkan atau digabungkan niat - niatnya) dengan wirid lain yang serupa, menurut sebahagian ulama kita, antaranya Imam Ibnu Hajar rahimahullah. Contoh, Tasbih Siti Fatimah ( yakni 33 kali tasbih, 33 kali tahmid, 33 kali takbir, lalu ditutup dengan tahlil sekali) adalah sunat dibaca selepas shalat fardhu dan juga sebelum tidur. Maka jika seseorang, selepas dia menunaikan shalat fardhu Isyak belum lagi membaca Tasbih Siti Fatimah, maka ketika hendak tidur dia boleh melakukannya dengan niat mendatangkan zikir selepas shalat fardhu Isyak yang belum dia lakukan beserta membaca zikir sebelum tidur. Dengan sedemikian, dia akan mendapat ganjaran bagi kedua - dua zikir yang diniatkannya tersebut. Maka qiyaskanlah pada yang sedemikian akan lain - lain zikir yang sunat dilakukan selepas shalat dan sebelum tidur seperti Fatihah, Ayatul Kursi, Surah al-Ikhlas dan sebagainya.

Tercatat ibaratnya dalam Bughyatul Mustarsyidin pada halaman 48 sebagai berikut:-

...(Masalah daripada fatwa Habib Abdullah bin Umar bin Abu Bakar BinYahya) zikir - zikir yang warid selepas shalat (wirid shalat), zikir ketika hendak tidur, zikir ketika bangun tidur, zikir - zikir petang (malam) dan zikir - zikir pagi (siang), jelas mesti diniatkan (yakni diniatkan sebagai zikir khusus untuk waktu tersebut) sebagaimana niat yang terdahulu bahasannya dalam bab wudhu, iaitu niat untuk mencari keredhaan Allah dan niat ketika memulakan zikirnya untuk meraih ganjaran yang dikhususkan dengan zikir tersebut dalam waktunya........... Telah berfatwa Imam Ibnu Hajar bahawa sesiapa yang meninggalkan zikir - zikir (wirid) selepas Isyak, lalu melakukannya ketika hendak tidur, jika dia berniat dengan kedua-duanya sekali (yakni berniat zikirnya adalah untuk melaksanakan wirid Isyak dan juga wirid tidur), maka terhasil baginya ganjaran pahala kedua-duanya (yakni pahala zikir selepas shalat dan pahala zikir tidur). Jika dia hanya berniat dengan salah satu daripadanya, maka terhasillah pahala bagi yang dia niatkan sahaja, namun gugur tuntutan bagi zikir yang satu lagi yang tidak dia niatkan, dengan pengertian, tidak terhasil ganjaran yang warid bagi zikir yang tidak diniatkan tersebut. Jika dia tidak berniat ketika berzikir tadi dengan sesuatu daripada keduanya (yakni dia berzikir secara mutlak tanpa meniatkan sebagai zikir tidur atau zikir selepas shalat atau kedua -duanya sekali), maka tidaklah dia memperolehi ganjaran yang dikhaskan untuk zikir - zikir tersebut (yakni zikir tidur atau zikir selepas shalat), hanya terhasil baginya ganjaran berzikir secara mutlak.

Inilah pandangan yang dinukilkan oleh Khatimatul Muhaqqiqin, Imam Ibnu Hajar al-Haitami rahimahullah. Namun, tidak semua ulama yang sependapat dengan beliau. Imam Ibnu Ziyad rahimahullah berpandangan sebaliknya, dalam Ghayatu Talkhish yang dicetak di tepi Bughyah pada halaman 89 dinyatakan sebagai berikut:- 

....Maka jika dikatakan bahawa mustahab mengqadha wirid shalat, lalu seseorang melakukannya ketika hendak tidur dengan diniatkan sebagai zikir shalat dan juga zikir tidur, maka tidaklah terhasil dengannya (ganjaran) dua amalan sunat tersebut (iaitu sunat berzikir selepas shalat dan sunat berzikir sebelum tidur.)....

Faqir harap ibarat - ibarat di atas dapat difahami pembaca dan bermanfaat. Yang penting kita sentiasa berzikir, dengan lisan, dengan hati, dengan nafas, dengan pandangan lirikan dan kelipan mata, dengan segala anggota, dengan segala rupa bentuk amal ibadah, samada khusus atau umum, dengan menjunjung segala titah perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya, pada setiap masa dan ketika sehingga ajal menjelang tiba. Semoga setiap hari, ilmu dan amalan kita bertambah dengan istiqamah.


Sabtu, Februari 24, 2024

Doa Nishfu - Syaikh Muhd an-Nabhan

Sempena kedatangan malam yang mulia, mari kita sama - sama bertabarruk mendengar bacaan Doa Nishfu oleh almarhum Syaikh Muhammad bin Ahmad bin Nabhan, seorang wali dan ulama dari Halab, Syria. Juga sebagai peringatan bahawa menyambut malam yang mulia ini dengan bacaan Doa Nishfu yang masyhur telah menjadi amalan para ulama dan awliya di serata dunia Islam, bukan hanya di Nusantara sahaja. Mudah - mudahan Allah memberi kita umur yang panjang penuh ketaatan dan keberkatan; Dipelihara daripada segala bala bencana di dunia dan akhirat; Dimurahkan rezeki dan dilapangkan kehidupan lalu akhirnya ditutup dengan husnul khatimah.



Jumaat, Februari 23, 2024

Shalawat Bilal Jumaat

Menjadi kebiasaan yang telah diadatkan di tempat faqir, bahkan satu negeri, ketika khatib duduk di antara dua khutbah, maka tok bilal akan melantunkan shalawat dan para jemaah mengaminkannya dengan suara lirih. Faqir percaya, di tempat - tempat lain seperti di Banjar juga begitu, manakala di sesetengah tempat seperti Selangor dan Johor, tok bilal membacakan doa yang diaminkan jemaah. Teks shalawat yang biasa dibaca ini, dengan sedikit perbezaan lafaz, juga mudah dijumpai dalam beberapa karya, antaranya Ushul al-`Ibadah karangan al-Haqir Haji Abdul Rahman bin Haji Abdul Aziz, Singapura, yang dicetak di Mathba`ah Muhammadi Bombay, di mana pada halaman 47 tertera sebagai berikut: "Ini shalawat yang dibaca ketika duduk imam antara dua khuthbah. Baca bilal.. Allahumma shalli wa sallim wa zid wa adim wa an`im wa tafadhdhal wa baarik......."

Begitulah kebiasaan yang ada di tempat kami sebagaimana dijelaskan oleh ulama kami, Syaikh Daud bin Abdul Ghani as-Sarawaqi rahimahullah  dalam karangan beliau yang berjodol Pedoman Ibadah. Pada halaman 110, beliau menyatakan sebagai berikut:- Bila sudah habis khutbah yang pertama, lantas khatib duduk sebentar (duduk ini dinamakan duduk antara dua khutbah. Di negeri kita biasanya di waktu itu bilal ada membaca shalawat.) Beginilah `urufnya di tempat kami yang telah berjalan sekian lama adanya. Maka sewajarnya `uruf atau adat yang baik ini dilestari sebagai warisan kepada anak cucu kita di Nusantara ini.

Shalawat yang dibaca tidaklah tertentu lafaznya, mana - mana lafaz boleh, tapi kebiasaannya, lafaz atau shighah yang dibaca adalah yang dimulakan dengan lafaz: Allahumma shalli wa sallim, wa zid wa adim wa an`im, wa tafadhdhal wa baarik.... hingga akhir. Faqir kurang periksa nama yang diberikan kepada shalawat ini dan asal muasalnya. Cuma yang faqir dengar, sebahagian menamakannya sebagai Shalawat Taslim, ada juga yang menyebutnya sebagai Shalawat Dustur. Shighah - shighahnya pun ada sedikit perbezaan, ada yang ringkas dan ada yang mempunyai tambahan lafaz. Apa - apa pun, itu bukanlah isu kerana tidak ada ketentuan pada bacaan atau doa atau shalawat yang mesti dibaca ketika khatib duduk antara dua khutbah. 

Ulama kita memilih untuk membaca shalawat ketika itu, mungkin kerana fadhilat atau kelebihan shalawat itu teramat banyak. Antaranya, dengan hanya satu shalawat kita dibalas dengan 10 shalawat daripada Allah, mendapat shalawatnya para malaikat dan mendapat balasan shalawat daripada Rasulullah, diangkat 10 darjat, dihapuskan 10 dosa kesalahan dan berbagai - bagai lagi kelebihan, ganjaran dan anugerah. Selain daripada itu, ramai, bahkan boleh dikatakan jumhur, ulama yang berpendapat bahawa shalawat adalah satu amalan yang mudah diterima Allah, bahkan menurut mereka pasti diterima Allah ta`ala, betapa pun jua keadaan si pembacanya. Maka tidak hairan, jika ulama memilih shalawat untuk dibaca ketika itu, yakni di waktu yang berkat, di tempat yang berkat dan dalam himpunan yang berkat. 

Juga faqir temui bahawa saudara - saudara di beberapa negeri di Semenanjung Tanah Melayu, menjadikan shalawat ini untuk menyambut ketibaan pengantin, sehingga dinamakan sebagai Shalawat Pengantin. Hal ini juga dilakukan di beberapa tempat lagi seperti di Tanah Betawi. Ustaz Said bin Che Ros menulis dalam karangan beliau yang berjodol Fadilat Membaca Selawat pada halaman 56 sebagai berikut: Lafaz selawat ini biasanya digunakan (dibaca) oleh orang - orang Melayu terutama di kampung - kampung semasa menyambut ketibaan pengantin lelaki dalam sesuatu majlis perkahwinan. Walau bagaimanapun selawat ini boleh diamalkan pada bila - bila masa sahaja. 

Sebagai mengakhiri entri ini, faqir rasa bahawa mungkin juga hikmah shalawat ini jadi pilihan untuk dibaca ketika umat berkumpul menunaikan fardhu Jumaat yang diwajibkan berjemaah kerana di antara khasiat shalawat ini, menurut kata ulama, berdasarkan pengalaman dan tajribah, adalah ia menjadi sarana untuk memperolehi tambahan nikmat zahir dan batin, juga untuk mendatangkan ketenangan dan ketenteraman hati, bukan hanya bagi si pembaca, juga bagi keluarga, lingkungan masyarakat, bangsa dan negara. Maka diharap dengan keberkatan shalawat tersebut, Allah akan menjaga dan memelihara ketenteraman dan keharmonian semua rakyat dan negara, bahkan dunia. Juga tidak hairan pula, jika pasangan mempelai disambut dengan shalawat ini dengan harapan dianugerahkan mereka dengan rumahtangga yang aman damai, tenteram dan harmoni. Mudah - mudahan bermanfaat dan terus memperbanyakkan shalawat.

Shalawat Bacaan Bilal Masjid Bahagian Kuching.


Bacaan Shalawat Taslim Syaikh Abdul Karim Makki 

Selasa, Februari 13, 2024

Talqin - Syaikh Ahmad & Haji Hadi

Amalan bertalqin telah menjadi amalan para pengikut Mazhab Syafie dan mempunyai dalil daripada nas yang diterima oleh para ulama. Maka tidak perlulah nak memperlekehkan amalan bertalqin atau menggantikannya dengan kulkub (kuliah kuburan) atau tadzkub (tadzkirah kuburan), atau lebih parah dengan berpuisi untuk arwah. Bertalqin itu sudah cukup baik, samada bagi si mati maupun bagi kita yang masih hidup. Antaranya bertalqin mengingatkan kita kepada adanya fitnah kubur, iaitu soalan Munkar Nakir dan adanya azab dan nikmat kubur. Keyakinan tersebut, jika mantap, sudah cukup menginsafkan sesiapa yang ada matahati. Bertalqin juga memberi manfaat kepada simati dalam menghadapi ujian getir kali pertama di alam kubur sebagaimana yang disebut dalam hadis, yang walaupun dhaif namun tidak bermasalah untuk dijadikan panduan dan amalan dalam bab fadhail. Tok Syaikh Wan Ahmad al-Fathani rahimahullah dalam Majmu` al-Azhar adz-Dzakiyyah @ Segugus Bunga Yang Menghimpunkan Beberapa Banyak Guna, halaman 58 menulis sebagai berikut:-
[ Ini suatu faedah ] Disunatkan baca talqin atas mayyit yang lain daripada nabi dan orang mati syahid dan kanak - kanak kerana datang warid daripada Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam, bahawasa orang yang mati apabila ditalqin akan dia, maka berkata salah seorang daripada dua malaikat Munkar dan Nakir bagi taulannya: "Keluar kamu daripada orang ini, maka apa kita kerjakan pada mereka yang telah diajarkan hujjahnya.".......
Allahu Allah, demikian antara kelebihan mentalqinkan orang mati setelah dikubur, yakni boleh meringankan bahkan harus pula terhindar daripada disoal oleh Munkar Nakir. Tapi ingat hal ini tidaklah mutlak. Maka jelas tujuan talqin itu untuk membantu si mati menghadapi ujian Munkar Nakir, justru bagi mereka - mereka yang tidak berhadapan dengan soalan kubur atau fitnah kubur, seperti para nabi, orang syahid, orang gila asal, kanak - kanak dan seumpamanya, tidak sunat ditalqin. Oleh itu, tujuan utama mentalqinkan mayat bukanlah untuk berceramah kepada orang hidup sebagaimana sangkaan sebahagian manusia, tapi sebagai syafaat dan pertolongan kepada simati dengan harapan dimudahkan dan ditetapkan hujjahnya ketika didatangi oleh Munkar dan Nakir. Sewajarnya kita melakukan amalan bertalqin kerana hukumnya sunnat, dibuat dapat pahala namun jika ditinggalkan tidaklah berdosa, jadi eloknya dibuat, jangan ditinggal.

Tuan Guru Haji Abdul Hadi hafizahullah

Khamis, Februari 08, 2024

Dialog Langit & Bumi

Durratun Nashihin adalah sebuah karangan yang tidak asing lagi di kalangan santri. Sekian lama ianya menjadi materi pembelajaran di pesantren dan juga di masjid. Sungguhpun, kitab ini dikatakan oleh ramai pengkaji sebagai mengandungi hadis - hadis yang dhaif bahkan palsu, namun hingga kini ianya masih beredar dan dibaca. Walaupun ada riwayat - riwayat yang bermasalah, namun ajaran, nasihat dan pedoman yang terkandung tidaklah menyalahi akidah, syariat dan akhlak yang dibawa oleh Islam. Usaha untuk meneliti riwayat - riwayat hadis yang terkandung dalam kitab ini juga telah banyak dilakukan, antaranya oleh pengkaji tempatan seperti Ahmad Lutfi Fathullah, Jawiah Dakir dan Mazlan Ibrahim, dalam penelitian mereka yang berjodol Nilai Hadis Dalam Durrat al-Nasihin. Usaha sebegini sedikit - sebanyak dalam memberi gambaran kepada kita tentang kekuatan riwayat - riwayat yang ada di dalam Durratun Nashihin. Namun, penelitian tersebut tidaklah boleh dianggap sebagai muktamad atau qathie atau tetak putus atau exhaustive kerana ikhtilaf juga berlaku dalam penilaian sesuatu riwayat dan ada juga riwayat - riwayat yang ..."belum dapat dikesan"..., di mana statusnya hanya berdasarkan anggapan sahaja. Ini pendapat faqir sahaja, nak pakai pakai, tak nak tak mengapa. Faqir tidaklah mengatakan bahawa segala yang terkandung dalam kitab tersebut hendaklah ditelan bulat - bulat atau diterima secara mutlak atau dijadikan rujukan utama dalam akidah dan ibadah kita. Ini adalah kerana faktor riwayat yang bercampur tadi dan juga perbezaan mazhab pengarangnya iaitu Hanafi dengan kita yang bermazhab Syafie. Namun jika sekadar mengambil faedah daripada segala nasihat dan teladan berdasarkan riwayat dan hikayat, tidaklah mengapa.

Pengarang kitab Durratun Nashihin bernama Utsman bin Hasan bin Ahmad asy-Syakir al-Khubawi ar-Rumi al-Hanafi rahimahullah, yang digelar oleh Syaikh Umar Ridha Kahhalah sebagai seorang wa`iz (penceramah / juru nasihat), mufassir dan muhaddits, hidup di akhir abad ke 12H di zaman Dinasti Utsmaniyyah. Kitab ini selesai beliau tulis sekitar tahun 1224H. Dalam penulisannya, beliau telah merujuk kepada sekurang - kurangnya 75 buah kitab dan menukil daripadanya. Di antara 75 buah kitab tersebut ada yang sudah sangat sulit untuk dijumpai kerana langka, maka dari satu sudut kita sepatutnya berterimakasih kepada si pengarang yang telah menyajikan kepada kita faedah dan mutiara yang terkandung dalam kitab - kitab yang langka tersebut. Selanjutnya, pada halaman 123, pengarang menukil kisah dialog di antara Langit dengan Bumi, sebagai berikut:-
...Adapun (antara) sebab bagi mi'raj (Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam) adalah Bumi bermegah - megah dengan Langit. Kata Bumi: "Aku lebih baik daripada engkau kerana Allah ta`ala telah menghiaskan aku dengan berbagai negeri, laut, sungai, pepohonan, gunung - ganang dan sebagainya." Langit menjawab: " Aku lebih baik daripada engkau kerana matahari, bulan, bintang - bintang, falak, buruj, arsy, kursy dan syurga ada padaku. " Bumi berkata lagi: " Ada padaku Ka`bah yang diziarahi dan bertawaf padanya para nabi dan rasul, para wali dan orang - orang mukmin amnya." Langit membalas: " Padaku ada Baitul Makmur tempat para malaikat langit bertawaf, padaku juga ada syurga kediaman arwah para nabi, para rasul, awliya dan shalihin." Bumi berkata lagi: " Sesungguhnya Penghulu Para Rasul, Penutup Para Nabi, Kekasih Tuhan Semesta Alam, Makhluk Terafdhal yang Allah wujudkan - atasnya tahiyyat (penghormatan) yang paling sempurna - mendiamiku dan syariatnya berjalan atasku." Mendengar perkataan Bumi ini, Langit tidak mampu untuk menjawabnya. Langit mendiamkan dirinya seraya bertawajjuh kepada Allah sambil berkata: "Ya Tuhanku, Engkaulah yang menjawab permohonan orang - orang yang tersepit dan aku lemah untuk memberikan jawapan atas perkataan Bumi. Maka aku memohon agar Engkau naikkan Muhammad kepadaku supaya aku mendapat kemuliaan dengan baginda sebagaimana mulianya Bumi dengan keindahan baginda dan bermegahnya Bumi dengan baginda." Maka Allah mengabulkan permintaan Langit (dengan memi'rajkan baginda shallaAllahu `alaihi wa sallam ke langit)......

Begitulah sedikit dialog antara Langit dengan Bumi berkait mi'rajnya Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam. Mungkin ini salah satu sebab atau hikmah perjalanan ke langit tersebut, tanpa menafikan hikmah dan sebab - sebab lain yang lebih besar dan utama. Kisah - kisah seumpama ini, iaitu permohonan Langit agar dia dimuliakan dengan dimi'rajkan Baginda Muhammad shallaAllahu `alaihi wa sallam, turut termaktub dalam berbagai penulisan dan diceritakan oleh para ulama kita. Untuk meratakan manfaat dan simpanan dalam entri ini, faqir kongsikan cuplikan daripada Syaikh Dr. Fathi Hijazi, salah seorang ulama dan tenaga pengajar al-Azhar, kisah yang beliau dengar daripada guru beliau Syaikh Salamah al-`Azami. Sama - sama kita dengar, semoga bermanfaat dan menjadi motivasi untuk kita lebih memuliakan lagi Baginda Muhammad shallaAllahu `alaihi wa sallam.

Dr. Fathi Hijazi

Isnin, Januari 29, 2024

Hikayat Kepala Khinzir

Kita mesti pernah mendengar cerita tentang seorang anak yang ayahnya ketika meninggal dunia, jasad atau rupanya berubah menjadi hodoh, lalu si anak bermimpi melihat Junjungan Rasulullah shallaAllahu `alaihi wa sallam datang memberikan syafaat baginda kepada si ayah kerana si ayah tadi ketika hidupnya banyak membaca shalawat. Di entri ini faqir datangkan versi cerita seumpama tersebut yang dinukil dalam Nuzhatul Majalis. Suka faqir ingatkan bahawa ini sekadar cerita atau hikayat, maka nak dengar, dengar: Tak nak, duduk diam - diam, tak payah nak berisik.

Hikayat ini sebenarnya nukilan Syaikh Abdul Rahman bin Abdus Salam ash-Shafuri (w.894H) rahimahullah dari kitab karya asy-Syaikh al-Imam al-'Alim al-'Allaamah Jamaluddin bin Abu Bakar al-Khawarizmi yang berjodol Mufidul Ulum wa Mubidul Humum yang memuatkan hikayat ini pada halaman 125. Nukilan ash-Shafuri pula dalam Nuzhatul Majalis pada halaman 356 sebagai berikut:-

Hikayat: Tersebut dalam kitab Mufidul `Ulum wa Mubidul Humum karangan Abu Hamid al-Qazwini bahawa ada seorang lelaki bermusafir bersama dengan bapanya. Dalam perjalanan, bapanya tersebut telah menemui ajalnya. Setelah meninggal, kepala bapanya berubah menjadi kepala babi, maka menangislah si anak sambil merayu kepada Allah. Tiba - tiba si anak dikalahkan oleh mengantuk lalu tertidur. Dalam tidurnya si anak bermimpi mendengar seseorang berkata: "Adalah bapamu pemakan riba (itulah sebab diubah kepalanya menjadi babi), namun Nabi Muhammad shallaAllahu `alaihi wa sallam telah memberikan syafaat kepadanya kerana dia setiap kali mendengar (nama) Nabi Muhammad disebut pasti akan bershalawat ke atas baginda, dengan syafaat itu Kami kembalikan rupanya kepada asal".

Hikayat ini memperikan keberkatan bershalawat ke atas Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam. Tidak dapat dinafikan bahawa bershalawat ketikamana Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam disebut adalah satu perbuatan yang sangat dituntut bahkan ada ulama yang mewajibkannya sebagaimana pendapat Imam Abu Ja'far at-Tahawi serta sekelompok ulama daripada kalangan Hanafiyyah, juga Imam Abu Abdullah al-Halimi dan Syaikh Abu Hamid al-Isfarayini bersama sekumpulan ulama Mazhab Syafie. Imam at-Tahawi menyatakan bahawa: "Wajib  bershalawat ke atas Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam, setiap kali seseorang mendengar (nama) Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam disebut, samada daripada orang lain atau dia sendiri yang menyebutnya." Inilah pandangan beberapa ulama tersebut dan pandangan ini dianggap sebagai  al-ahwath yakni pendapat yang paling berhati-hati (ihtiyath) oleh Qadhi Ibnul `Arabi al-Maliki. Namun, menurut jumhur ulama hukumnya sunat atau mustahab sahaja. Sesiapa yang melakukannya akan mendapat ganjaran yang besar, namun yang tidak berbuat sedemikian tidaklah berdosa, melainkan jika keengganannya bershalawat itu untuk meremeh atau merendah Junjungan shallaAllahu `alaihi wa sallam. Walaupun ada perbezaan pendapat tadi, kita harus ingat ada beberapa riwayat yang sahih mengenai perkara ini, antaranya, Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda: "Kehinaanlah bagi sesiapa yang ketikamana aku disebut di hadapannya lalu dia tidak bershalawat untukku." Jadi dapat difahami bahawa orang yang bershalawat ketika mana dia mendengar nama Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam disebut akan mendapat kemuliaan dan berbahagia, sebagaimana dia memuliakan Baginda Muhammad shallaAllahu `alaihi wa sallam dengan bershalawat dan merasa bahagia ketika mendengar nama baginda disebut. Oleh iti, jangan alpa hal ini, sayogia diberi perhatian dan dititikberat.

Akhirul kalam, jangan juga diambil hikayat ini atau mana - mana hikayat, hatta riwayat sekalipun, yang memperikan apa jua kelebihan, kehebatan atau keutamaan shalawat atau apa jua bentuk amal shalih, sebagai dalih atau alasan untuk kita berani durhaka, meremehkan dosa dan berbuat maksiat kepada Allah. Ingat bahawa segala fadhilat dan syafaat itu tertakluk kepada kehendak dan izin Allah semata. Renungi penggalan Ayatul Kursi yang menyatakan: "...Tidak ada sesiapa pun yang dapat memberikan syafaat di sisi-Nya melainkan dengan izin-Nya..." Dan jangan lupa juga bahawa pengampunan juga hak mutlak Allah ta`ala. Dosa besar yang diberi keampunan oleh Allah tidak jadi mudarat, sebaliknya dosa kecil yang tidak Allah ampun akan menjerumuskan seseorang ke neraka. Oleh itu, sentiasa istiqamah atas takwa dengan menjalankan ketaatan dan menjauhi tegahan, Allahul Musta`an.



Sabtu, Januari 20, 2024

Qulhu Di Bulan Rejab

Tidak ada sesiapa yang dapat menafikan kelebihan dan keistimewaan Surah al-Ikhlas. Dalam riwayat - riwayat yang berbagai darjat, dari shahih ke dhaif, banyak yang mengkhabarkan kelebihan dan fadhilat surah yang dinobatkan sebagai sepertiga Quran ini. Ini tidak termasuk berbagai hikayat, kisah dan cerita mengenainya yang dialami dan diceritakan oleh para awliya` dan shalihin. Ajaran pokok yang terkandung dalam surah yang mulia ini adalah tauhid dan tidak ada sesuatu yang paling berharga dan bernilai di dunia mau pun akhirat selain mentauhidkan Allah
`azza wa jalla. Para rasul `alaihimush shalatu wa sallam diutus untuk mengajar dan membawa manusia untuk mentauhidkan Allah. 

Wujudnya alam semesta ini dari tiada kepada ada, menjadi antara bukti bahawa Sang Penciptanya itu Esa tanpa ada sekutu. Jika Sang Pencipta tidak Esa, maka pasti alam ini berantakan atau binasa, bahkan tidak akan wujud. Allah yang Maha Esa berfirman, surah al-Anbiya` ayat ke-22, yang kira - kira bererti: "Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan - tuhan selain Allah, tentulah kedua -duanya binasa. Maka (bertauhidlah kamu kepada Allah dengan menegaskan) Maha Suci Allah Tuhan yang mempunyai `arasy daripada apa - apa yang disifatkan oleh mereka." 

Makanya, dikatakan bahawa alam ini, bumi dan langit, dibina atau diasaskan atas "Qul Huwa Allahu Ahad" yakni atas dasar Tauhid, hanya Allah sahaja Tuhan yang mencipta dan mentadbir alam ini. Imam Abu Bakar Ahmad bin Marwan ad-Dinawari al-Qadhi al-Maliki (wafat 333H) rahimahullah meriwayatkan dalam al-Mujalasah wa Jawahirul `Ilm, jilid 8, halaman 156, bahawa Junjungan Nabi shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda sebagai berikut: "Diasaskan atau dibina akan tujuh petala langit dan tujuh lapis bumi atas (dasar) "Qul Huwa Allahu Ahad". Imam as-Sayuthi rahimahullah menukilkan riwayat ini dalam al-Jami`ush Shaghir dan menurut beliau ia berstatus dhaif. Sungguh pun sanad riwayatnya bermasalah, namun pengertiannya adalah benar, yakni yang dikehendaki dengan riwayat tersebut adalah segala langit dan bumi dibina sebabnya adalah untuk mentawhidkan Allah, menjelaskan shamadhiyyahNya (yakni hanya kepadaNya makhluk berharap, bergantung dan bersandar bagi memenuhi hajat keperluan mereka), menzahirkan uluhiyyahNya dan mentanzihkanNya daripada beranak, diperanak, sekutu dan pendamping; Sebagaimana perkataan Imam Shan`ani dalam at-Tanwir, jilid 2, halaman 358.

Sebahagian ulama lain, menghubungkan riwayat tersebut hanya kepada Sayyidina Ka`ab al-Ahbar. Misalnya, Ibnu Dhurais (w. 294H) rahimahullah dalam Fadhailul Quran, halaman 110, meriwayatkannya sebagai atsar daripada seorang hamba yang shalih, iaitu Ka`ab al-Ahbar rahimahullah, yang menyatakan: "Bahawasanya segala bumi ini diasaskan atas "Qul Huwa Allahu Ahad".

Maka kejadian langit dan bumi serta alam semesta ini menjadi dalil atau tanda atau alamat atas keesaan Sang Penciptanya, iaitu Allah `azza wa jalla. Bersempena keberadaan kita dalam bulan Rejab yang mulia, faqir nukilkan hikayat / riwayat yang disampaikan oleh ulama yang ada kaitan dengan kelebihan Surah al-Ikhlas. Syaikh Muhammad Amin al-Kurdi al-Irbili qaddasaAllahu sirrahul `aziz dalam karyanya Dhia-us Siraj halaman 9 menulis sebagai berikut: 

...(Faedah yang lain) daripada sebahagian orang shalih juga, (yang menyatakan bahawa:) " (Mudah - mudahan) sesiapa sahaja hamba Allah yang membaca pada setiap hari dari hari - hari di bulan Rejab akan surah "Qul Huwa Allahu Ahad" sekali (yakni sekurang - kurangnya sekali), melainkan dikurniakan kepadanya ganjaran pahala yang tidak diketahui kadarnya oleh selain Allah ta`ala. Maka jikalau ada 10,000 unta yang menanggung muatan kertas - kertas, lalu berhimpun pula para malaikat penghuni langit yang di tangan - tangan mereka ada pena emas untuk mencatat pahalanya atas kertas - kertas tersebut, nescaya mereka tidak akan mampu untuk menulis kadar pahala (bacaan) "Qul Huwa Allahu Ahad" tadi.

Syaikh Muhammad bin Ismail Daudi al-Fathani @ Tok Syaikh Nik Mat Kecik rahimahullah  dalam al-Bahjatul Mardhiyyah, halaman 139, menyatakan sebagai berikut: 

...Dan menyebut oleh asy-Syaikh al-Hannaathi: "Barangsiapa membaca `Qul Huwa Allahu Ahad' pada tiap - tiap hari daripada Rejab sekali, yakni tiap - tiap hari sekali (yakni setidak - tidaknya sekali), maka seolah - olah memuat ia 10,000 unta pelari (yakni unta yang gagah) akan kertas dan berhimpun isi tujuh petala langit dan bumi dengan tangan mereka itu qalam daripada emas, menyurat sekalian akan pahala `Qul Huwa Allahu Ahad' pada demikian kertas itu..."

Allahu ... Allah, urusan ganjaran pahala ini adalah hak mutlak Allah ta`ala, dan terhenti atas nas, maka jika pun tiada warid yang sedemikian itu daripada nas, maka anggap sahajalah apa yang dinyatakan dan dinukil oleh para ulama tadi sebagai termasuk dalam bab khabariyyah lafzan insyaiyyah ma'nan. Yang pasti membaca surah yang mulia tersebut sememangnya memiliki ganjaran pahala dan kelebihan sebagaimana warid dalam nas - nas yang shahih lagi masyhur. Semoga bermanfaat hendaknya dan tetap istiqamah atas Surah al-Ikhlas dengan seikhlas - ikhlasnya.