Ahad, Jun 04, 2006

100 tahun Mawlid Habsyi


"Simthud-Durar fi akhbar Mawlid Khairil Basyar min akhlaqi wa awshaafi wa siyar" atau singkatannya "Simthud-Durar" adalah karangan mawlid Junjungan yang disusun oleh Habib Ali bin Muhammad bin Husain al-Habsyi (1259 - 1333H / 1839 - 1913M). Mawlid yang juga terkenal dengan panggilan "Mawlid Habsyi" ini telah diimla'kan oleh Habib Ali tatkala beliau berusia 68 tahun dalam beberapa majlis bermula pada hari Khamis 26 Shafar al-khair 1327 dan disempurnakan 10 Rabi`ul Awwal tahun tersebut dan dibacakan secara rasminya di rumah murid beliau Habib 'Umar bin Hamid as-Saqqaf pada malam Sabtu tanggal 12 Rabi`ul Awwal.

Habib Thoha bin Hasan bin Abdur Rahman as-Saqqaf dalam "Fuyudhotul Bahril Maliy" menukil kata-kata Habib 'Ali berhubung karangannya tersebut seperti berikut:-

  • " Jika seseorang menjadikan kitab mawlidku ini sebagai salah satu wiridnya atau menghafalnya, maka sir Junjungan al-Habib s.a.w. akan nampak pada dirinya. Aku mengarangnya dan mengimla`kannya, namun setiap kali kitab itu dibacakan kepadaku, dibukakan bagiku pintu untuk berhubungan dengan Junjungan Nabi s.a.w....."

Habib Novel bin Muhammad al-'Aydrus menceritakan bahawa antara keistimewaan "Simthud Durar" ialah seseorang yang mempelajarinya akan cepat menghafal al-Quran. Perkara ini beberapa kali berlaku pada murid-murid yang diasuh oleh Habib Husain Mulakhela, di mana sebelum menghafal al-Quran mereka disuruh membaca dan menghafal "Simthud Durar" dan ternyata hasilnya murid-murid tersebut lebih cepat menghafal al-Quran. Habib Husain Mulakhela sendiri mengalami hal sedemikian. Ketika diawal menuntut ilmu bahasa 'Arab, gurunya, Habib Hadi Jawas telah menyuruhnya untuk terlebih dahulu mempelajari "Simthud Durar". Setelah dipelajari dengan tekun, barulah diketahuinya bahawa "Simthud-Durar" menghimpun semua wazan / pola kata / tata kata dalam bahasa 'Arab, sehingga dia menjadi mudah untuk menguasai ilmu nahu dan sharaf.

Setelah 100 tahun karangan mawlid ini beredar, kemasyhurannya tetap bersinar cemerlang dengan dijadikan bahan bacaan dan wiridan ramai pencinta Junjungan s.a.w. Mudah-mudahan ianya terus hidup subur dan keberkatannya dilimpahkan kepada segala yang mengaku umat Junjungan s.a.w.
Allahumma sholli wa sallim
asyrafas shoolati wat taslim
'ala Sayyidina wa Nabiyiina
Muhammadi-nir Ra-ufir Rahim.
Allahumma sholli wa sallim wa baarik
'alaihi wa 'ala aaalih.

3 ulasan:

Din berkata...

Imla' tu apa? tq..

Abu Muhammad berkata...

Imla` tu omputeh kata dictate, orang melayu aku terlupa lak, tolong habaq mai nooo kalu sesiapa tahu.Dulu waktu kat sekolah rendah kan kita ada kelas dictation.

Tanpa Nama berkata...

ada suatu kisah nyata di maulidnya Habib Ali bin Abdurahman Alhabsyi(Kwitang-jkarta).seorang bapak membawa anaknya(4tahun) ke acara maulid pada saat asraqal itu anak melihat rombongan orang berbaju serba putih datang kedalam majlis banyak sekali dan harum wanginya. itu anak bertanya pada bapaknya siapa itu pa rombongan yang banyak tersebut, si bapak tidak tahu karena bapak tidak melihat rombongan yang dikata anaknya, kisah ini terjadi belum lama hari kamis 27 april 2006. sampai anak kecil tersebut pingsan tak sadarkan diri untuk beberapa saat. ada yang bisa menerangkan siapakah rombongan tersebut???