Ahad, Mac 08, 2009

Mawlid Junjungan 1430

Rabi`ul Awwal tiba lagi, bulan istimewa yang dimuliakan dengan zahirnya rahmat bagi sekalian alam. Rahmat yang mesti sentiasa kita ingati setiap saat dan ketika. Rahmat yang mesti kita syukuri, rahmat terbesar anugerah Ilahi. Alam dan segala isinya turut bergembira ketika tibanya cahaya Sang Nabi, cahaya yang ditunggu-tunggu yang menerangi seluruh mayapada. Wajar dan amat wajar bagi kita untuk bersyukur dan berbangga kerana menjadi umat baginda, tetapi alangkah bahagianya bila baginda juga berbangga dengan kita sebagai umatnya. Bagaimana bisa kita menggembirakan Junjungan kita?

Perhatikanlah kalam Habib 'Ali al-Habsyi :-

بيضوا وجه نبيكم بصالح أعمالكم

Ceriakanlah wajah Nabimu dengan amalan sholeh

Jadikanlah sarana sambutan Mawlid Junjungan Nabi s.a.w. sebagai wadah untuk menyemarakkan lagi kecintaan dan kerinduan kita kepada baginda. Teramat penting bagi kita selaku umat baginda untuk mengikuti, menuruti, mentaati segala perintah Junjungan Nabi s.a.w. dengan penuh mahabbah. Mahabbah kepada Junjungan akan menaiktarafkan darjat kita di sisi baginda kerana sesungguhnya Junjungan Nabi s.a.w. Marilah kita tingkatkan amalan-amalan sholeh kita. Lidah kita lazimkanlah dengan ucapan zikir dan sholawat. Anggota-anggota kita dijaga dari segala maksiat. Nescaya Junjungan pasti akan berbangga mengaku kita sebagai umat baginda. Percayalah bahawa selagi nafas masih ada, jalan untuk membaiki diri masih terbuka. Maka jangan sia-siakan, kerana detik terakhir tiada kita ketahui bila ianya.

Rindu kami padamu ya Rasul ......
Rindu tiada terperi
Berabad jarak darimu ya Rasul ......
Seakan dikau di sini
Cinta ikhlasmu pada manusia ......
Bagai cahaya suwarga
Dapatkah kami membalas cintamu ......
Secara bersahaja

- Taufiq Ismail

*********************************

video

Tiada ulasan: